Senin, 30 Januari 2012

Vittorio Arrigoni







Vittorio Arrigoni (4 Februari 1975 - 15 April 2011) adalah seorang wartawan, penulis Italia, pasifis dan aktivis. Arrigoni bekerja dengan Gerakan pro-Palestina Solidaritas Internasional (ISM) di Jalur Gaza, dari 2008 sampai kematiannya. Arrigoni mempertahankan sebuah website, Radio gerilya, dan menerbitkan sebuah buku tentang pengalamannya di Gaza selama Perang Gaza 2008-09 antara Hamas dan Israel. Dia dibunuh oleh anggota yang diduga Tauhid wal Jihad, kelompok Salafi Palestina di Gaza. Pembunuhan itu dikecam oleh berbagai faksi Palestina.


biografi

Arrigoni lahir di kota Besana di Brianza, dekat Milan, Italia. Dia mengklaim bahwa itu adalah dalam darahnya untuk memperjuangkan kebebasan sebagai kakeknya berjuang melawan rezim fasis di Italia mantan. Dia memiliki kata Arab untuk perlawanan (muqawama) ditato di lengan kanannya. Begitu ia lulus ujian maturità di Italia, ia meninggalkan kota kelahirannya Bulciago, sebuah desa kecil dekat danau Como, dan mulai bekerja sebagai relawan di seluruh dunia (Eropa Timur, Amerika Selatan, Afrika, Timur Tengah). Pada tahun 2002, ia mengunjungi Yerusalem yang menurut ibunya adalah "momen ia mengerti karyanya akan terkonsentrasi di sana." Ibunya, Egidia Beretta, adalah walikota Bulciago.



Aktivitas politik.
Arrigoni adalah dikreditkan sebagai salah satu dari banyak aktivis yang ingin menghidupkan kembali Gerakan Solidaritas Internasional (ISM), sebuah kelompok pro-Palestina yang bekerja di wilayah Palestina. Pada bulan Agustus 2008, ia berpartisipasi dalam misi Free Gaza yang bertujuan untuk mematahkan blokade Israel atas Jalur Gaza, di tempat sejak Juni 2007 ketika Hamas mengambil alih kekuasaan di wilayah itu. Dia berada di kapal pertama yang tiba di Pelabuhan Gaza, menggambarkan saat itu sebagai "salah satu paling bahagia dan paling emosional" dari masa hidupnya. Sementara relawan untuk bertindak sebagai perisai manusia untuk nelayan Palestina di lepas pantai Gaza pada September 2008, Arrigoni terluka dengan terbang kaca setelah Angkatan Laut Israel menggunakan meriam air untuk mencegah kapal. Pada bulan November, ia ditangkap oleh pemerintah Israel setelah kembali bertindak sebagai perisai manusia untuk nelayan di lepas pantai Gaza.

Dia kembali ke Gaza sebelum Operasi Cast Lead ofensif militer Israel, yang berlangsung dari Desember 2008 sampai Januari 2009. Arrigoni adalah salah satu dari beberapa jurnalis asing di Gaza selama perang, ia bekerja dengan Radio Popolare dan sebagai reporter untuk koran Italia Il Manifesto. Dia kemudian menerbitkan sebuah buku, Restiamo umani (en: Gaza, Tetap Manusia), koleksi reportase nya dari Gaza. Hal ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Spanyol, Jerman, dan Perancis dengan kata pengantar oleh Israel Ilan Pappe sejarawan.


Pandangan Politik
Arrigoni digambarkan sebagai memiliki "komitmen kuat terhadap perjuangan Palestina." Arrigoni menggambarkan empat warga Palestina yang meninggal di terowongan di bawah perbatasan Gaza-Mesir sebagai "martir". Salah satu posting terakhir di Radio gerilya, yang ia tulis jam sebelum dia diculik dan dibunuh, memuji upaya Palestina untuk menyelundupkan barang ke Gaza melalui terowongan bawah tanah sebagai sebuah "pertempuran tak terlihat untuk bertahan hidup."

Arrigoni mengkritik ekstrimis Muslim mencoba memaksakan versi Islam garis keras di Gaza. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar PeaceReporter, ia berkata: "Secara pribadi, sebagai seorang aktivis hak asasi manusia, aku tidak seperti Hamas sama sekali saya memiliki sesuatu untuk mengatakan kepada mereka juga:. Mereka memiliki sangat terbatas hak asasi manusia karena mereka telah memenangkan pemilihan umum. "

Dalam website-nya, Radio gerilya, dan halaman Facebook, Arrigoni menjelaskan pemerintah Israel sebagai salah satu rezim apartheid terburuk di dunia. Ia mengatakan blokade Israel di Gaza adalah kejahatan dan penjahat.



Penculikan dan kematian

Arrigoni diculik pada tanggal 14 April 2011, oleh anggota yang diduga dari kelompok militan yang mendukung operasi Salafi jihadisme Salafi di Gaza dikenal sebagai Tawhid dan Jihad. Dalam sebuah video yang diposting di YouTube di mana mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai milik kelompok yang sebelumnya tidak diketahui, "The Brigade Companion Gallant Nabi Muhammad bin Muslima," Arrigoni ditutup matanya dengan darah terlihat di sekitar mata kanannya. Para penculik menuntut pembebasan pemimpin mereka, Walid al-Maqdasi, dipenjarakan oleh pemerintah de facto di Gaza bulan sebelumnya, sebagai tebusan dan mengancam membunuh Arrigoni jika tenggat waktu 30-jam itu tidak terpenuhi. Para penculik menuduh Arrigoni dari "korupsi menyebarkan" dan rumah negaranya Italia sebagai "negara kafir."


pembunuhan

Untuk alasan yang tidak pasti, sebelum batas waktu berakhir, para penculik membunuh Arrigoni di sebuah apartemen kosong di daerah Amer Mareh di Gaza utara. "Hal ini diyakini ia baik digantung kemudian ditetapkan, atau dicekik di lapangan". Setelah digiring ke rumah oleh seorang anggota kelompok Salafi diduga, pasukan keamanan Hamas menyerbu gedung dan menemukan tubuh Arrigoni itu "kata Dokter yang melakukan otopsi pembunuh Mr Arrigoni telah menggunakan kabel plastik untuk mencekiknya"., Tetapi "wartawan tidak diizinkan untuk melihat tubuh dalam kamar mayat dan tidak bisa mandiri mengkonfirmasi penyebab kematian yang diberikan oleh Hamas "Tauhid dan Jihad membantah bertanggung jawab atas pembunuhan itu, tapi menyatakan itu adalah" hasil alami dari kebijakan pemerintah yang dilakukan terhadap Salafi. "Iyad abu-Shami, pemimpin kelompok lain yang berbasis Salafi di Gaza, membantah keterlibatan militan Salafi dan mengatakan membunuh itu pergi melawan Islam. Pasukan keamanan di Gaza menahan empat tersangka dalam koneksi ke insiden itu, dan Gaza Perdana Menteri Ismail Haniya memerintahkan penyelidikan oleh Kementerian Dalam Negeri, dan menelepon ibu Arrigoni untuk mengirimkan belasungkawa.


pemburuan orang

Polisi Hamas memulai pemburuan untuk anggota Al-Tawhid Jahafil Wal-Jihad fi Filastin terlibat dalam pembunuhan itu. Hamas menutup bagian dari Jalur Gaza sebelum awal operasi, di mana "tembakan berat dan setidaknya satu ledakan terdengar".

Keamanan Hamas mengepung pria di sebuah rumah di mana tersangka tinggal, di kamp pengungsi Nusseirat, di pusat Gaza. Para tersangka menolak untuk menyerah dan pertempuran senjata terjadi. Polisi Hamas memasuki rumah dan membunuh al-Omari balal dan The Abbad Yordania a-Rahman al-Brizat (salah satu dari dua pria tewas mungkin telah bunuh diri). Seorang tersangka ketiga, Muhammad-Salpiti, terluka dan ditahan. Tiga dari rekan para tersangka juga ditangkap. Ihab Ghussein, juru bicara kementerian dalam negeri Hamas, melaporkan bahwa lima polisi Hamas terluka serta gadis yang tertangkap dalam baku tembak.


Reaksi terhadap kematian
Sebuah kartun Arrigoni oleh Carlos Latuff dibuat setelah pembunuhan.

Beberapa ratus warga Gaza berunjuk rasa di Square Unknown Soldier untuk berkabung Arrigoni sementara sekitar 100 warga Palestina dan internasional berbaris melalui Ramallah ke rumah duka di dekatnya al-Bireh di Tepi Barat. Di Bethlehem, menyalakan lilin digelar di luar Gereja otoritas Nativity.Egyptian ditawarkan untuk memungkinkan keluarga Arrigoni untuk memasuki Gaza melalui perbatasan Rafah dan tubuhnya untuk dikirim kembali ke Italia melalui penyeberangan.

Palestina respon

Sebuah pernyataan resmi dari Hamas menggambarkan pembunuhan tersebut sebagai "perbuatan tercela" oleh "kelompok mental menyimpang dan dilarang." Gaza Perdana Menteri Ismail Haniya menyatakan membunuh "tidak mencerminkan nilai-nilai, moral, atau agama dari orang-orang Palestina ini merupakan kasus yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak akan terulang.." Ia juga mengatakan Arrigoni akan ditunjuk martir dan jalan akan bernama setelah dia. Menteri Luar Negeri Hamas mengatakan ia akan mendapatkan pemakaman kenegaraan. Setelah ini tubuh akan ditransfer ke Egypt.Hamas jurubicara Fawzi Barhoum "mengecam pembunuhan itu sebagai 'memalukan'.

Kecaman Berbagai membunuh Arrigoni yang dilepaskan oleh faksi-faksi Palestina lainnya dengan Fatah mengutuk hal itu sebagai "tindakan pengkhianatan," Komite Perlawanan Populer menyebutnya "pengecut," panggilan Jihad Islam sebagai "kejahatan mengerikan," dan Mustafa Barghouti mengatakan ini adalah "tindak pidana mengejutkan." Seorang juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengutuk hal itu sebagai "tindakan pengkhianatan"

internasional respon

Kementerian luar negeri Italia mengungkapkan "horor mendalam atas pembunuhan barbar," menyebutnya sebagai "tindakan kekerasan keji dan tak masuk akal dilakukan oleh ekstremis yang acuh tak acuh terhadap nilai kehidupan manusia." Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-Moon menekan Gaza pemerintah untuk mengadili "para pelaku kejahatan yang mengerikan."

Tuduhan terhadap Israel

Meskipun Arrigoni dibunuh oleh orang yang diduga anggota kelompok Palestina Jahafil Salafi Al-Tawhid Wal-Jihad fi Filastin, beberapa menyalahkan Israel atas pembunuhan itu. Terlepas dari kenyataan bahwa Hamas mengidentifikasi pelaku dengan kelompok Palestina berafiliasi dengan al-Qaeda, jurubicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan dia menduga Israel mungkin bertanggung jawab karena kematian tampaknya waktunya untuk mencegah aktivis asing dari bergabung dengan armada karena berlayar ke Gaza Mei untuk mematahkan blokade laut Israel di daerah tersebut.

Mahmoud al-Zahar, seorang anggota pimpinan Hamas, secara tidak langsung menuduh Israel rekayasa pembunuhan Arrigoni dalam upaya untuk menakut-nakuti aktivis internasional datang ke Gaza. Dia mengatakan bahwa "seperti kejahatan yang mengerikan tidak dapat terjadi tanpa kesepakatan antara semua pihak yang terkait untuk menjaga blokade yang dikenakan terhadap Gaza". Al-Zahar yang ditawarkan tidak ada bukti untuk mendukung tuduhannya.

Jerman politisi Höger Inge mengatakan bahwa baik Arrigoni dan Israel aktor Juliano Mer-Khamis, yang ditembak mati oleh orang bersenjata bertopeng di Jenin sebelas hari sebelum pembunuhan Arrigoni itu, benar-benar dibunuh oleh Israel. Dalam website-nya, Höger menulis bahwa "Pertanyaan yang harus diajukan adalah:? Siapa yang mendapatkan keuntungan dari kejahatan yang mengerikan Pertama-tama, sekarang dua dari aktivis yang paling 'berbahaya' bagi Israel, karena mereka yang paling terlibat, terkenal dan dicatat, dieliminasi. "Berdasarkan [klarifikasi diperlukan] dan lainnya [klarifikasi diperlukan] pernyataan Höger dikecam sebagai suatu antisemite oleh seorang politisi sesama dan surat kabar Die Welt harian.

Kritik dan pujian

Sebuah Jerusalem Post artikel yang diterbitkan lama setelah kematian Arrigoni yang dirakit berbagai kritik dari Arrigoni dari Steven Plaut, profesor di University of Haifa di administrasi bisnis, Fiamma Nirenstein, parlemen Italia, wakil presiden Komite Luar Negeri di Kamar Italia of Deputies dan ketua Komite Parlemen Italia untuk Penyelidikan antisemitisme, dan Nuh Pollak, direktur eksekutif Komite Darurat untuk Israel, menuduh Arrigoni mendukung kekerasan bukan menjadi aktivis perdamaian.

Menurut koresponden The Guardian di Italia, Arrigoni adalah "pertama dan terutama pasifis." Khaleel Shaheen dari Pusat Palestina untuk Hak Asasi Manusia di Gaza, seorang teman Arrigoni, menggambarkan dia sebagai "pahlawan Palestina". Max AJL, teman dari Arrigoni dan sesama aktivis ISM, memuji Arrigoni sebagai lawan yang berani dan berdedikasi pendudukan Israel dan mendukung perlawanan terhadap penindasan di Timur Tengah dan seluruh dunia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pengikut